Menyepi di Ruang Tunggu

Bukanlah hidup yang kunikmati, hanya kematianlah yang ingin kurayakan. Mungkin, aku terlalu lama tenggelam dalam hingar bingar upacara ini.

Di sudut ruangan, ijinkan aku untuk tak beranjak. Sesaat saja. Upacara ini terlalu bising bagiku, menyudutkanku dengan berbagai kenyataan. Mungkin aku memang belum siap melakoninya. Atau jangan-jangan, ini bukan duniaku?

Aku ingin menyepi sejenak. Melepaskan diri dari berbagai prosesi upacara yang selama ini akrab kulakoni. Upacara itu memang tak pernah menuntutku. Tak pernah berharap lebih atas keberadaanku sebagai upakara pelengkap sebuah upacara di negeri yang entah ini.

Ah, aku kembali teringat pada sahabatku. Kasih, perhatian dan kesetiaannya telah mencabikku dengan berbagai kemelut di hatinya. Aku mencoba memahaminya. Mencoba merasakan apa yang dideritanya, hingga aku mengambil sebuah keputusan; menyepi di ruang tunggu!

Sungguh, aku tak ingin membuatnya sedih. Mungkin hari ini, ia telah kembali ceria dengan kehadiranku. Berbincang kembali hingga jauh malam seperti hari-hari sebelumnya. Sebelum pekat menyelimuti kotaku!

Tapi ini bukanlah satu-satunya alasan keinginanku untuk menyepi. Belakangan ini, aku mulai galau pada setiap kicau burung yang selalu menghiasi tiap sudut peraduanku. Meski, kicau itu sangat merdu! Bahkan, selalu menuntunku kepada mereka yang selama ini menjadi teman sepiku.

Bukanlah hidup yang kunikmati, hanya kematianlah yang ingin kurayakan. Maka, ijinkan aku menyepi di ruang tunggu ini. Sembari berharap, kicau burung itu akan tetap setia menyambutku. Membawaku menyatu kembali dalam upacara ini. Semoga….

Lihat Tulisan Lainnya:



50 komentar sahabat:

bagjapatria mengatakan...

tata bahasanya keren..
klo kek gini

"Kunikmati kehidupan...
Kuhadapi kematian.."

Ditunggu artikel selanjutnya..

cerita senja mengatakan...

pergi menyepi,
bila ia membuat kita menjadi lebih baik, maka lakukanlah
jika tidak, coba lakukan...

kau tak membuatnya sedih, aku yakin itu. dia sedang mengasihani dirinya sendiri, dan menimpakan kekesalannya padamu. itu yang kutahu..

jadi,lakukan apa yang kau anggap itu yang terbaik, tak usah dengarkan siapasiapa. ikuti kata hatimu. apakah kau mau tinggal atau beranjak pergi darinya..tapi ketika kau pergi darinya, jangan sesekali menengok kebelakang. biarkan kau terus berjalan. itu akan baik baginya..
aku sangat yakin hal itu, wen

:)

cerita senja mengatakan...

bosan adalah hal yang biasa,
kalau kita bosan dan memang ingin menyepi memang bukan hal yang salah. mungkin setelah kita menyepi, akan ada hal besar yang kita lakukan...

orang lain bisa tak setuju dengan apa yang kita lakukan. tapi, kitalah yang memegang segala keputusan atas diri kita sendiri...

Fajar Indra mengatakan...

you're all at sea, where no one can bother you. You sleep by yourself, you drink on your own.

you speak to nobody, have you threw away your phone?

Forgot the roots, if only for a day

^_^

::keracunan cullum::

arjuna mengatakan...

berusaha membaca artikelnya Wendra (makna bahasanya kadang-kadang terlalu mendalam,,Nyahox dech Guee!!),, hehe akhirnya ketemu inti artinya di koment cerita senja.. makasih brooo, kalian berdua emang very2 good....

most-crazy mengatakan...

Aduh Aq Paling Ribet Baca Yang Ginian Ga Masuk Di Otak Dangkalq Ini.....( aq Pengen Jujur...Aq Niy Koment Tanpa Baca...Cuma Baca Dikit Keburu Ga Nyampe...) Mending Langsung Koment...Ikut Ngeramaiin Ajah Gapapa Khan...

HARYANTO mengatakan...

akhirnya calon satrawan akan muncul dipermukaan bumi
ha..haaaaaaaaaaaaaa


kabur!!!!!!!!!!!!!!

subagya mengatakan...

oh my good..... good posting pemilihan kata-katanya itu loooh yang membuat guwe tersentuh... btw anyway buzway mmm maksudnya postingan ini kamu di tinggal cewe kamu yak sob ..... maaf kalu salah tangkap (hik hik hik padahal dah baca bolak-balik...)

Caroline Sutrisno mengatakan...

kadang kita emang perlu waktu untuk menyendiri seperti tulisan yang memerlukan spasi untuk bisa dipahami dan dimengerti artinya, demikian juga kita memerlukan kesendirian utk merenung dan memperbaiki diri...

*sok puitis*

dee mengatakan...

tutup mata sejenak..
tarik mapas dalam-dalam, hembuskan..
cari jawaban dr pikiran yg menghantuimu (ceileeh)dr ruang kosong yg siap diisi warna-warna jingga..

yaqon mengatakan...

aku menyapa mu..jangan kau sendiri merasa blenggu yg kau alami...mari berbagi..he..he

Lyla mengatakan...

mas... kok menyepi sendirian... aku temeni ya heheh..

qpin mengatakan...

menyendiri ya,, kalo aq bakalan tambah despret kalo menyendiri saat lagi ada masalah

kepikiran terus,,

Rasanya pengen mati aja

Reza mengatakan...

mau menyendiri juga lah , soalnya reza buronan polisi . he..he..he

enhal mengatakan...

Saya suka ne bung..selalu semangat dan maju terus berkarya

Panda mengatakan...

keren.. ga tau lagi musti apalagi kata yg pantas buat ngegambarin tulisan ini!

kata2 indah emg ga mudah! :)

terus berkarya!

Oeoes mengatakan...

lho mau menyepi kemana mas wendra...??tetap semangat ya, mungkin ini sebuah pesan mas wendra mau rehat sejenak ya dari dunia blog.
banyak teman-teman yang selalu menunggu mas, jangan lama-lama ya menyepinya.

Ridho mengatakan...

Ketahuan juga nih kerjaan aslinya, penyairkan ? Wong tulisannya kaya penyair handal aja, boleh minta diajarin nih nulis sebagus ini.

tyas mengatakan...

oke deeh.. kalo mau menyepi sejenak..
tapi jangan lama2 ya ween..
kita rindu yuuhuuu mu...
hehe..

RAJA GHAZALI mengatakan...

bantuin gua dong buatkan tulisan untuk saya, bisa nggak ya?... saya sendiri nggak bisa nulis kayak kamu, gimana sih mas biar nulis itu bisa bagus?..... kasih tau dong ilmu nya?....

l a u r a :) mengatakan...

wahwah rumit bacanya . hahaha :D

kenapa harus kematian yg drayakan ?
*anak bloon :)

EbleH 182 mengatakan...

Jangan sering2 menyepi mas.. nggak baek.. :D aku sok tau ya..

abang mengatakan...

Wen ... biar abang yang jadi Pembina Upacaranya dan Wendra jadi Komandan Upacaranya yach ...kalo ada apa2 dalam perjalanan menuju penyepian, lapor aja yach he3 ...

" ...Abang ingat wejangan para pujangga lama bahwa "cinta tak harus memiliki" ...abang meyakini ucapan itu., tapi jika masih bisa diperjuangkan, haruskah kita melamuni kekalahan ..." *duh sok tau abang nih* he3

gus mengatakan...

ikutan nyepi Kang. sapa tahu ketularan 'nyastra-nya....

Bunda Rierie mengatakan...

hik.hik.terharu..mas wendra ternyata menyepi saat bunda cuti..(walah... ke ge-er an)

bani risset mengatakan...

Menyepi? Sebuah ritual yang sudah dilupakan oleh para manusia modern.

si dede jadul punya mengatakan...

all u need is solitude!
yeah.. ga selamanya menyendiri tu apatis.. ga selamanya menyendiri tu egois.. ga selamanya menyendiri tu ga peka..
it's me time!!!!

Rizky mengatakan...

maaf jika isi pesan berikut mengganggu aktivitas kamu.. aku cuma mau kasih tau aja, ada sebuah situs social bookmarking yang berisi kumpulan berita-berita menarik yang paling update diseluruh indonesia,dan memang situs ini berbasis bahasa indonesia... klo nggak keberatan tolong cek situs ini yah.. semoga bermanfaat..

>>> http://www.lintasberita.com

coba di share aja semua tulisan km di situs itu ,mudah2an bisa membantu naikkan traffic blog ini ,keep up the good post ok.. btw.. ever thought bout adding lintasberita's widget?? cek disini aja yah

>>> http://www.lintasberita.com/tools.php

thanks.... sory klo keliatannya spamming.. but seriously... im just helping you out here...

Deantoro Miko mengatakan...

Wah u anak sastra y,bhs nya aq gak bgtu donk,truskan karya2 u yo wen

gus mengatakan...

Kang...kang...bangun kang. ko ktiduarannya klamaaan...jadi takut

papapam traffic mengatakan...

menyepi nggak apa2 sih cuman jangan keterusan lho ntar jadi nglengleng

Benny mengatakan...

ich seremm klo udh denger kata mati apa lgi cerita tentang kematian.. jd atut.

kabur...>>

Blogger Addicter mengatakan...

walah..pantes ndak pernah keliatan nie..tiap ym-an juga bolak balik terus..ada apa ini bro..??

mc juga indak tau kabarnya nie..bagemana kenken ini..??

pusing saya semua pada pengen sendiri..

ikutan ahh saya juga menyepi sebentar bro..heheehe

yah paling selama beberapa bulan..hihihi..

ciao!!!

philuz mengatakan...

menyepi....knp harus menyepi kalau dunnia ini ramai..??
di mall juga rame loh...heheh
piss

diana bochiel mengatakan...

wendraaaaaa...ehehehe dah lama gag maen kesini..
haduuuh serem amat judul postnya...
lagi kenapa?

Ngatini mengatakan...

wadu waduh..baca postingannya sambil ditemani efek salju gini...cucok banget bo...sedih sedih gimanaaaa gitu.

JoVie mengatakan...

Apabila yakin, lakukanlah..
apabila ragu, tahan aja....

abang mengatakan...

Dalam sebuah penantian kita tidak akan pernah tahu apa yang akan kita dapatkan dan apa pula yang akan hilang dari diri kita ...

kita mengatakan...

Wahhh..emang bener2 deh ni om..sukanya yang sepi2..hehe..ampun om..

selagi bisa nikmatilah kesendirian..karena terkadang kita perlu kesendirian untuk bisa berbicara dan menyelam kedalam diri kita sendiri..hehe..

semoga saiah gak oot..hehe..

anita mengatakan...

km pantas jd sastrawan...!! teruskan bakatmu dlm karya tulis menulis...pasti banyak yg gemar baca tulisanmu...!! kayaknya km juga tipe cwok yg romantis deehhh ..hhheee..

anita mengatakan...

Menyepi kadang sering dilakukan seseorang buat menenangkan pikiran...atau yg lg ingin berkonsetrasi penuh dgn apa yg dipikirkkannya...!! tp hati2 jgn dikuburan ntar ada pocong memelukmu..xixiii

Posting Komentar

 
Wendra Wijaya

Buat Lencana Anda